March 5, 2009

kekasih

Syair Aishah Kepada Nabi SAW

Wahai manusia yang tidak sekalipun mengenakan sutera,
Yang tidak pernah sejeda pun
membaringkan raga pada empuknya tilam

Wahai kekasih yang kini telah meninggalkan dunia,
Ku tau perut mu tak pernah kenyang
dengan pulut lembut roti gandum

Duhai, yang lebih memilih tikar sebagai alas pembaringan

Duhai, yang tidak pernah terlelap sepanjang malam
karena takut sentuhan neraka Sa’ir

~ Aishah ra

sejahteralah baginda yang pernah dilempar batu kerana kita
sejahteralah baginda yang mengikat perut kerana kelaparan untuk kita
sejahteralah baginda yang terpatah geraham di sebab kan kita
sejahteralah baginda yang bengkak kakinya kerana pengabdian padaNya dan dakwah untuk umatnya
sejahteralah baginda yang berdarah dahinya
Dia yang mendahulukan lain darinya,
Dia yang penyayang,
Yang melembutkan hati yang keras...
Dia yang Siddiq, Fathanah, Amanah, Tabligh,


Hilang nya menjadikan yang lain bingung,

Hilang nya hingga bilal tidak mampu melaungkan azan.. kerana rindu dan sedih kehilangannya.

sampai berita kewafatan pada saidina umar ,mengeluarkan pedang dan mengimbarkan di jalan,
"barangsiapa yang mengatakan nabi wafat akan ku penggal lehernya"

dan telah sampai berita pada abdullah bin zaid sa lalu dia berdoa
"ya Allah , butakanlah mataku ini sehingga aku tidak melihat manusia lain setelah wafatnya nabi"

telah sampai berita pada saidina abu bakar as siddiq "jika air mata ini bermanfaat buat mu nescaya kami akan membiarkannya terus berlinangan" "sesungguhnya tiada tempat mengadu melain kan Allah" "innililliahi wainnailaihirrajiun"


"Awal begitu bergantung, tidakkah merdeka, bebas hidupnya..."

allahummassalli a'la muhammad wa'ala aali muhammad.

No comments:

link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...